HOME
Home » Calculations in Ceramic » Glazing » Glaze Design ( bagian 2 )

Glaze Design ( bagian 2 )

Posted at April 3rd, 2011 | Categorised in Calculations in Ceramic, Glazing

Untuk membuat glasir baru, saya selalu memakai perhitungan sistem “RO”, dengan sistem ini, kalau anda sudah mengetahui berapa nilai RO yang dibutuhkan pada temperatur yang anda pakai sekarang, akan mempermudah untuk menyesuaikan. Tetapi bagaimana bila akan membuat Glasir yang memerlukan temperatur tertentu?  Atau bagaimana membuat Glasir baru karena salah satu bahannya sudah tidak bisa didapat?  Pada artikel dengan judul “Glaze Design” ini, semoga saya bisa membuat anda mengerti dan bermanfaat.  Dan harap bersabar untuk kelanjutan artikelnya, karena mempelajari satu topik ini memang tidak mudah, apalagi latar belakang saya adalah Seni. Tetapi dengan memakai cara ini saya bisa membuat 10-20 varian glasir pada temperatur yang sama, 80% baik, yang 20% perlu penyesuaian. dan untuk memudahkan perhitungan saya memakai Microsoft Access dan Excell.  OK, untuk itu saya akan memulai dari dasar dulu.

Struktur Glasir keramik

Sistem “RO”

Seperti yang dapat Anda lihat pada diagram dibawah ini, komponen glasir dipecah menjadi tiga bagian. masing-masing diwakili oleh satu titik pada segitiga sama sisi. ‘R’ untuk menunjukkan elemen, dan ‘O’ untuk menunjukkan oksigen.
Huruf ‘R’ digunakan karena tidak muncul pada tabel unsur-unsur periodik sebagai simbol untuk setiap elemen Setiap bagian dari segitiga ini memiliki tujuan tertentu dalam glasir dan bagian yang tidak dapat dikesampingkan tanpa mempengaruhi fungsi glasir.

RO sistem

RO
Potassium (K20)
Sodium (Na20)
Lithium (Li20)
Calcium (CaO)
Magnesium (MgO)
Barium (BaO)
Strontium (SrO)
Zinc Oxide (ZnO)
Lead Oxide (PbO)

RO2
Silica (SiO2)
Zirconium (ZrO2)
Titanium (TiO2)
Tin (SnO2)


R2O3

Alumina ( Al2O3)

RO (R2O) Dasar atau Flux
Bagian ini menentukan  sebagian besar karakter dasar glasir. Hal ini dapat menentukan perkiraan suhu atau temperatur, respon warna, tampilan permukaan dan kontribusi semua informasi bahan, yang dikombinasikan dengan bagian lain, menentukan titik leleh dari glasir dan titik leleh body ( melting point ) . Titik leleh Glasir dan body sering dilihat dari nilai angka RO tersebut, dan memperhatikan konten RO.
Seperti Glasir lead, glasir alkaline, glasir Bristol (zinc). fluks basa (Grup 1) adalah mereka, yang membutuhkan dua unit dari elemen dalam rangka membentuk oksida dengan satu unit oksigen. Kalium (K20), Natrium (Na2O) dan Lithium (Li20) adalah bahan ‘alkali’ yang umum. Ini fluks alkali berkontribusi sifat yang sama ke lapisan glasir, seperti halnya bahan di (Grup 2), (Kalsium (CaO), Magnesium (MgO), Barium (BaO) dan Stronsium (SrO). Zinc Oxide (ZnO) dan Oksida Timbal (PbO)
Keduanya berbeda dalam fungsi dan tidak berhubungan satu sama lain atau dengan dua kelompok lain. Dianjurkan untuk menyertakan lebih dari satu oksida pada kolom ‘RO’ . Hal ini berkontribusi glasir lebih menarik

R2O3 Netral atau Refractory
Materi dalam kategori bertindak sebagai penyeimbang atau mempengaruhi pemersatu antara dua bagian dari glasir. Mereka memberikan kontribusi bagi stabilitas glasir, baik dalam aplikasi dan pembakaran. Jika bahan utama dalam kategori ini, Alumina (Al2O3), tidak ada atau rendah pada glasir, bisa mengikat cairan berlebihan atau tidak melekat dengan benar menyebabkan chipping. mengelupas dari glasir, dll . Alumina harus hadir untuk menjamin tepat
pengembangan glasir melalui kemampuannya untuk menggabungkan silica dengan tepat. Bagian dari alumina yang seharusnya, idealnya, dalam bentuk sebuah ‘tanah liat’, seperti kaolin, ball clay, tanah liat asli, dll ini membantu dalam suspensi campuran glasir, serta memberikan kontribusi melekatkan glasir ke permukaan tanah keramik. Sebuah tanah liat berukuran partikel halus, seperti Ball Clay, memperlambat peyerapan glasir yang terlalu cepat , yang dapat menyebabkan glasir retak dan mengelupas dari body. Fungsi ini khususnya penting ketika glasir sedang disemprot.
RO2 kaca  atau Asam
Bahan-bahan ini semua mencair pada suhu tinggi dan membutuhkan bahan pelarut untuk menurunkan titik lebur. Silika (SiO2) adalah yang paling umum dan ekonomis pembentuk kaca dan penting untuk hampir semua glasir. Beberapa yang lain dalam kategori ini, Zirkonium (ZrO2), Titanium (TiO2) dan Tin (SnO2) tidak pembentuk kaca yang sebenarnya, tetapi membuat efek tertentu pada glasir. Mereka termasuk dalam kategori ini karena struktur mereka. Istilah “ asam “ dapat dijelaskan dengan menggunakan contoh asam Silica (H2SiO3). Ketika molekul air dipadukan akan dihapus (H2Sio3 – H2O = SiO2)  bahan yang dihasilkan SiO2. Glasir, yang banyak mengandung silika, dianggap ‘asam’.
Boraks
Boron (B2O3) adalah satu-satunya bahan yang berfungsi dalam ketiga kategori tetapi termasuk dalam kategori RO2. Ini memiliki suatu elemen / oksigen kombinasi, yang akan menempatkannya di kategori R203 . Meleleh pada suhu sangat rendah, yang menunjukkan potensi meleleh yang kuat. titik leleh yang harus diperhatikan bila digunakan dalam glasir.
Dalam kebanyakan kasus, dengan memeriksa rumus kimia dari berbagai bahan, itu harus relatif sederhana untuk menentukan apa fungsi materi melakukan dalam glasir dan dapat ditempatkan dalam kategori ‘RO’ yang tepat.
Sebagai contoh
Seng Oksida (ZnO), dengan satu unit elemen (Zn) dan satu unit oksigen ‘O’, akan menempatkannya dalam kategori ‘RO’.
Kaolin (2SiO2 Al2O3) memberikan kontribusi bahan, yang jatuh ke dalam kategori R2O3 karena alumina (Al2O3) dan dalam kategori RO2 karena silika (SiO2).
Beberapa bahan, seperti Potash Feldspar (K20. Al2O3 0,6 SiO2) akan cocok dengan semua tiga kelompok.
Meskipun banyak bahan glasir tidak diperkenalkan ke dalam sejumlah  Glasir dalam  bentuk  ‘oksida’, mereka selalu mengambil bentuk ini ketika glasir dibakar, Untuk alasan ini, RO Sistem ini didasarkan pada ‘persamaan  oksida’ material. Contohnya adalah Kalsium Karbonat (CaCO3). Ketika bahan ini terkena panas dari tungku, Karbon Dioksida (CO2) yang dikeluarkan sebagai gas, meninggalkan Kalsium Oksida (CaO). CaCO3 – CO2 = CaO.

To be continued

3 Komentar for Glaze Design ( bagian 2 )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Enter Captcha Here : *

Reload Image

Related Post to Glaze Design ( bagian 2 )

Rentang suhu untuk glasir keramik.

Posted at Oktober 12, 2011

Glasir di keramik mempunyai rentang suhu yang berbeda tergantung jenis body dan glasirnya. Jika dibakar dengan suhu yang terlalu rendah, glasir tidak matang. Kalau... Read More

Measure the melting point glaze

Posted at Mei 6, 2011

Measure the melting point glaze, atau mengukur titik leleh glasir. Kegunaan pengukuran ini untuk mengetahui berapa tingkat pelelehan suatu glasir pada temperatur tertentu. Biasanya... Read More

Glaze Design bagian 3 ( finish )

Glaze Design bagian 3 ( finish )

Posted at April 4, 2011

Analisa bahan: Sebelum anda memulai membuat rancangan Glasir, harus ada analisa bahan  tiap bahan yang akan dipakai. Analisa ini bisa anda dapatkan dari pemasok... Read More

Glaze Design ( bagian 1 )

Glaze Design ( bagian 1 )

Posted at Maret 31, 2011

Merancang glasur Dalam istilah yang paling umum glasur dapat didefinisikan sebagai kaca yang memiliki komposisi yang disesuaikan sehingga akan menempel pada permukaan keramik. Seperti... Read More

Body Calculations

Body Calculations

Posted at Maret 16, 2011

Body Mixing In the manufacture of all ceramic products the requisite quantities of components (flint, stone, ball clay, china clay, bone, etc.), are measured... Read More